Rabu, 26 Agustus 2015

Kota Bandung Dan Segala Informasinya




Bandung (/ bændʊŋ / atau / bɑːndʊŋ /) (Indonesia: Kota Bandung) (Belanda: Bandoeng) adalah ibu kota provinsi Jawa Barat di Indonesia dan negara kota terbesar ketiga dengan populasi dengan populasi luas perkotaan 8,6 juta pada tahun 2011. Terletak 768 meter (2.520 kaki) di atas permukaan laut, sekitar 140 kilometer (87 mil) timur selatan Jakarta, Bandung memiliki temperatur yang lebih dingin sepanjang tahun dibandingkan kota-kota lain di Indonesia. Kota ini terletak di sebuah lembah sungai yang dikelilingi oleh pegunungan vulkanik. Topografi ini menyediakan sistem pertahanan alami yang baik, yang merupakan alasan utama untuk rencana pemerintah Hindia Belanda untuk memindahkan ibukota koloni dari Batavia ke Bandung.

The kolonial Belanda pertama kali didirikan perkebunan teh di sekitar pegunungan di abad kedelapan belas, dan jalan dibangun untuk menghubungkan areal perkebunan ke ibukota (180 kilometer (112 mil) di barat laut). Penduduk Belanda kota menuntut pembentukan sebuah kotamadya (gemeente), yang diberikan pada tahun 1906, dan Bandung secara bertahap dikembangkan sendiri menjadi kota resor bagi pemilik perkebunan. Hotel-hotel mewah, restoran, kafe dan butik Eropa dibuka, maka kota berjuluk Parijs van Java (bahasa Belanda: "The Paris of Java").

Sejak Indonesia merdeka pada tahun 1945, kota ini telah mengalami perkembangan pesat dan urbanisasi, mengubah Bandung dari kota indah menjadi 16.500 orang / km2 wilayah metropolitan yang padat, ruang hidup bagi lebih dari 2,5 juta orang. Sumber daya alam telah dieksploitasi secara berlebihan, terutama oleh konversi lahan kering lindung menjadi vila dataran tinggi dan real estate. Meskipun kota telah mengalami banyak masalah (mulai dari pembuangan limbah, banjir ke sistem lalu lintas yang rumit, dll), Bandung masih menarik wisatawan, imigran dan wisatawan akhir pekan.

Isi [hide]
1 Geografi
2 Iklim
3 Sejarah
4 Administrasi
4.1 kabupaten Administrasi
5 Cityscape
6 Demografi
7 pemandangan Main
8 Budaya
Pariwisata 8.1
8.2 Olahraga
8.3 Media
9 Transportasi
10 Sains dan pendidikan
11 Ekonomi
12 Isu lingkungan
13 orang terkenal
14 Kota kembar - Suster kota
15 Awards
16 Gallery
17 Referensi
18 Pranala luar
Geografi [sunting]

Gunung Tangkuban Perahu
Bandung, ibukota provinsi Jawa Barat, terletak sekitar 180 kilometer (110 mil) tenggara dari Jakarta, adalah kota terbesar ketiga di Indonesia. Elevasi adalah 768 meter (2.520 kaki) di atas permukaan laut dan dikelilingi hingga 2.400 m (7.874 kaki) medan Akhir tinggi Tersier dan Kuarter vulkanik. [2] 400 km2 datar polos Bandung sentral terletak di tengah-tengah 2,340.88 km2 luas Cekungan Bandung; baskom terdiri Bandung, kota Cimahi, bagian dari Kabupaten Bandung, bagian dari Kabupaten Bandung Barat, dan bagian dari Kabupaten Sumedang [3] sungai utama DAS ini adalah Citarum.; salah satu cabang, Cikapundung, Bandung membagi dari utara ke selatan sebelum menyatu dengan Citarum lagi di Dayeuhkolot. Bandung Basin merupakan sumber penting air untuk air minum, irigasi dan perikanan, dan 6.147 juta m³ air tanah merupakan reservoir utama untuk kota. [3]

Bagian utara kota lebih berbukit dari yang lain; dibedakan dipotong bentuk datar puncak gunung berapi Tangkuban Perahu (Tangkuban Perahu harfiah berarti 'terbalik perahu') dapat dilihat dari kota ke utara. Aktivitas gunung berapi jangka panjang telah menciptakan tanah andisol subur di utara, cocok untuk padi, buah, teh, tembakau dan kopi perkebunan intensif. Di selatan dan timur, tanah aluvial disimpan oleh sungai Cikapundung kebanyakan ditemukan.

Data geologi menunjukkan bahwa Cekungan Bandung terletak di sebuah gunung berapi kuno, yang dikenal sebagai Gunung Sunda, didirikan hingga 3.000-4.000 meter (9,850-13,100 kaki) selama zaman Pleistosen [4] Dua letusan skala besar terjadi.; pertama membentuk cekungan dan lainnya (. est 55.000 Sebelum Sekarang) diblokir sungai Citarum, mengubah cekungan menjadi danau yang dikenal sebagai "Danau Prasejarah Besar Bandung" [5] Danau terkuras habis.; alasan yang merupakan subyek perdebatan yang sedang berlangsung antara ahli geologi. [6] [7]

Iklim [sunting]
Kota Bandung memiliki dataran tinggi iklim muson hutan hujan tropis [8] Karena elevasi, iklim di Bandung dingin daripada kebanyakan kota Indonesia dan diklasifikasikan sebagai lembab.; suhu rata-rata adalah 23,6 ° C (74,5 ° F) sepanjang tahun. [9] berkisar rata-rata tahunan curah hujan dari 1.000 milimeter di daerah tengah dan tenggara untuk 3.500 milimeter di bagian utara kota. [3] sesuai musim hujan dengan daerah lain di Indonesia, sekitar November sampai April. Meskipun elevasi tinggi, tidak ada salju tercatat, karena lokasi tropis, meskipun suhu terendah tercatat adalah 4.44 ° C (40,0 ° F). Juga, ia memiliki musim hujan dan kemarau, meskipun terletak dekat dengan khatulistiwa.

Sejarah [sunting]
Artikel utama: Sejarah Bandung

Dago Waterfall dekat Bandung, tanggal 1920-1932

Jalan Braga sekitar tahun 1935-1938

Jalan Pasupati
Nama resmi kota itu Bandoeng selama hari-hari Hindia Belanda.

Referensi paling awal ke kota tanggal kembali ke 1488, meskipun temuan arkeologi menunjukkan jenis spesies Homo erectus telah lama sebelumnya tinggal di tepi Sungai Cikapundung dan di sekitar danau lama Bandung. [10] Selama abad XVII dan XVIII, Hindia Belanda (VOC) membuka perkebunan di daerah Bandung. Pada tahun 1786, jalan yang menghubungkan pasokan Batavia (sekarang Jakarta), Bogor, Cianjur, Bandung, Sumedang dan Cirebon dibangun. Pada tahun 1809, Napoleon Bonaparte, Kaisar Perancis dan penakluk sebagian besar Eropa termasuk Belanda dan koloni-koloninya, (sebelum kejatuhan utamanya di Waterloo pada tahun 1815) memerintahkan Gubernur Hindia Belanda HW Daendels untuk meningkatkan sistem pertahanan Jawa untuk melindungi melawan Inggris di India. Daendels membangun jalan, membentang sekitar 1.000 km (620 mil) dari barat ke pantai timur Jawa, melewati Bandung. [11] [12] Pada tahun 1810, jalan dibaringkan di Bandung dan diberi nama De Groote Postweg ( atau 'utama pasca jalan'), situs masa kini dari Asia-Afrika Street. Di bawah perintah Daendels, R.A. Wiranatakusumah II, administrasi kepala Kabupaten Bandung pada waktu itu, pindah kantor dari Krapyak, di selatan, ke suatu tempat dekat sepasang sumur kota suci (sumur Bandung), situs masa kini dari alun-alun kota (alun -alun). Dia membangun dalem nya (istana), masjid agung (masjid agung) dan pendopo (tempat pertemuan publik resmi) dalam orientasi klasik. [13] pendopo menghadapi Tangkuban Perahu gunung, yang diyakini memiliki suasana yang mistis.

Pada tahun 1880, kereta api besar pertama antara Batavia dan Bandung selesai, [14] meningkatkan industri ringan di Bandung. Cina dari luar kota berbondong-bondong di, untuk membantu fasilitas menjalankan, jasa dan menjual mesin penjual. Daerah di sekitar stasiun kereta api masih dikenali sebagai distrik Chinatown tua. Pada tahun 1906, Bandung diberi status gemeente (kota) dan kemudian dua puluh tahun kemudian Stadsgemeente (kotamadya kota).

Pada awal tahun 1920-an, pemerintah Hindia Belanda membuat rencana untuk memindahkan ibukota Hindia Belanda dari Batavia ke Bandung. Dengan demikian, selama dekade ini, pemerintah kolonial Belanda mulai membangun barak militer, gedung pemerintah pusat (Gouvernments Bedrijven, yang kini Gedung Sate) dan gedung-gedung pemerintah lainnya. Namun, rencana ini, telah dipotong pendek oleh Perang Dunia II, setelah itu Belanda tidak mampu membangun kembali koloni mereka.

Daerah subur Pegunungan Parahyangan Bandung sekitarnya mendukung perkebunan teh yang produktif. Pada abad kesembilan belas, Franz Junghuhn memperkenalkan kina (kina) tanaman. [15] Dengan dingin lanskap ditinggikan, dikelilingi oleh perkebunan besar, Bandung menjadi daerah resor Eropa eksklusif. [16] pemilik perkebunan kaya mengunjungi kota pada akhir pekan, menarik wanita dan orang-orang bisnis dari ibukota, Batavia. Jalan Braga tumbuh menjadi sebuah jalan promenade dengan kafe, restoran dan toko-toko butik. Dua hotel gaya art-deco, Savoy Homann dan Preanger, yang dibangun di sekitar Concordia Society, sebuah club house untuk orang kaya dengan ballroom besar dan teater. [14] Julukan "Parijs van Java" diberikan kepada kota.


Katedral Bandung, kursi dari Keuskupan Katolik Roma Bandung

Gedung Merdeka selama Konferensi Asia Afrika tahun 1955
Setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, Bandung ditentukan sebagai ibukota provinsi Jawa Barat. Selama perjuangan 1945-1949 kemerdekaan melawan Belanda ketika mereka ingin merebut kembali koloni mereka, Bandung adalah salah satu tempat pertempuran terberat. Pada akhir Perang Dunia II hampir tidak ada tentara Belanda di Jawa. Sebelum mengembalikan kedaulatan Belanda, Inggris mengambil suatu pegangan militer di kota-kota besar di Jawa. Komandan militer Inggris menetapkan ultimatum untuk pejuang Indonesia di Bandung untuk meninggalkan kota. Sebagai tanggapan, pada tanggal 24 Maret 1946, banyak bagian selatan Bandung sengaja dibakar sebagai pejuang meninggalkan; sebuah acara yang dikenal sebagai Bandung Lautan Api atau 'Bandung Lautan Api'. [17]

Pada tahun 1955, pertama Konferensi Asia Afrika - juga dikenal sebagai Konferensi Bandung - diadakan di Bandung oleh Presiden Soekarno, yang dihadiri oleh kepala negara yang mewakili dua puluh sembilan negara dan koloni dari Asia dan Afrika [18] tempat konferensi itu di. Gedung Merdeka, bekas gedung Concordia Society. Konferensi ini mengumumkan 10 poin dari deklarasi pada promosi perdamaian dunia dan oposisi melawan kolonialisme, yang dikenal sebagai Deklarasi Bandung yang diikuti oleh gelombang gerakan nasionalisme di seluruh dunia dan memetakan kembali politik dunia. [19] Konferensi tersebut juga konferensi internasional pertama orang kulit berwarna dalam sejarah umat manusia. [20] Richard Wright dalam bukunya, The Color Curtain, menangkap makna epik konferensi untuk orang kulit berwarna di seluruh dunia. [20]

Pada tahun 2005, Konferensi Asia-Afrika bersamaan juga mengambil sebagian di Bandung, membawa tokoh dunia seperti Presiden Indonesia Susilo B. Yudhoyono, Presiden China Hu Jintao, Perdana Menteri India Manmohan Singh, Presiden Afrika Selatan Thabo Mbeki, Presiden Nigeria Obasanjo, dan banyak tokoh-tokoh lainnya. [21]

Pada tahun 1987, batas kota diperluas dengan Greater Bandung (Bandung Raya) rencana; relokasi pembangunan konsentrasi yang lebih tinggi di luar kota dalam upaya untuk mencairkan beberapa penduduk di kota tua. Dalam perkembangannya, bagaimanapun, inti kota sering tumbang, wajah-wajah lama yang diruntuhkan, ukuran banyak berkumpul kembali, dan apa yang tinggal indah ramai supermarket rantai dan bank kaya. [16]

Administrasi [sunting]

Gedung Sate, Bandung
Wilayah kota pada tahun 1906 adalah 19,22 kilometer persegi (7,42 mil persegi) dan pada tahun 1987 itu 167,2965 km2. [9] Pemerintah kota dibagi menjadi 26 distrik (kecamatan) dan 139 desa (kelurahan). Seorang walikota (walikota) memimpin pemerintahan kota. Sejak 2008, warga kota secara langsung sebagai walikota, sementara walikota sebelumnya dinominasikan dan dipilih oleh anggota dewan kota atau dikenal sebagai Daerah Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD). Pada tahun 2003, jumlah total personel pemerintah kota adalah 20.163. [9]

Sumber : Tempat Wisata Di Bandung

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar